BREAKING NEWS
https://picasion.com/

Kamis, 24 Maret 2022

DPRD Kalsel Bentuk Pansus Raperda Tentang Penanganan Air Limbah

BANJARMASIN- Pencemaran air merupakan permasalahan yang banyak dihadapi di berbagai wilayah Indonesia. Tak terkecuali Kalimantan Selatan. Pencemaran air mayoritas terjadi akibat banyaknya air limbah yang berasal dari kegiatan industri, pertambangan, rumah sakit, hotel, rumah makan, dan rumah tangga. Air limbah ini tentunya sangat merusak kebersihan lingkungan dan kesehatan.

Sebagai bentuk sinergi penyelesaian masalah air limbah di Kalimantan Selatan, DPRD Provinsi Kalimantan Selatan membentuk Pansus (Panitia Khusus) III yang memfokuskan pada permasalahan air limbah. 

Pansus III yang diketuai oleh M. Rosehan Noor Bahri, S.H. ini menggelar rapat bersama Dinas PUPR, Dinas Lingkungan Hidup, dan Biro Hukum Provinsi Kalimantan Selatan, Rabu (23/3) kemarin.

Dalam rapat tersebut, Pansus III membuat rancangan Perda mengenai pengelolaan air limbah. Mengingat, peliknya permasalahan air limbah di Kalimantan Selatan, pembuatan Perda ini dirasa perlu dibentuk sebagai payung hukumnya. 

"Di Jambi, target pengelolaan air limbah ada, tapi Perda tidak ada,” ujar Anggota Pansus III, H Agus Mawardi.

Menurut staf ahli Pansus III sekaligus penyusun draft rancangan Perda ini, Nurul Azka mengatakan, permasalahan lumpur tinja di Kalimantan Selatan telah dikelola melalui pembangunan IPLT (Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja), namun secara keseluruhan, tinja yang dapat terangkut hanya sepuluh persen.

Kepala Bidang Cipta Karya Dinas PUPR, Ir. Agung Dewanto, M.A.P mengatakan, tangki tinja selalu dicek di lapangan. 

"Persoalan yang paling besar ini domestik (rumah tangga). Kendalanya ada juga di anggaran,” ujarnya.

Agus Mawardi menekankan, meskipun permasalahan paling besar berasal dari domestik, unsur lain yang menyebabkan air limbah seperti pertambangan juga perlu diperhatikan. 

"Memang domestik adalah permasalahan yang paling besar. Tapi, kalau bisa seluruhnya, seperti pertambangan,” ujarnya.

Kepala Bagian Perundang-Undangan Biro Hukum Kalimantan Selatan, Gusti M. Noor Alamsyah menjelaskan, dalam regulasi ini perlu memperhatikan kewenangan lokasinya. 

"Yang boleh diatur adalah kewenangan provinsi lokasinya. Apakah ini kewenangan provinsi, apakah ini kewenangan kabupaten/kota,” jelasnya.

Sementara ini, rancangan Perda tersebut masih membicarakan mengenai judul. Pihak Dinas Lingkungan Hidup dan Biro Hukum sependapat bahwa judul Perda ini menggunakan kata “Pengelolaan” dibanding dengan “Penyelenggaraan” agar cakupannya lebih luas. 

Anggota Pansus III H Hasanuddin Murad, S.H. meminta Dinas PUPR, Dinas Lingkungan Hidup, dan Biro Hukum Provinsi Kalimantan Selatan berkoordinasi untuk menentukan judul tersebut. (sar/mah/jp).

Share Berita :

 
Copyright © 2014 Jurnalis Post. Designed by OddThemes