BREAKING NEWS
https://picasion.com/

Rabu, 08 Desember 2021

Peningkatan Profesionalisme Jadi Bahasan MKPSM Kalsel di Batola


MARABAHAN- Kabupaten Barito Kuala (Batola) menjadi tuan rumah Musyawarah Kerja Pengawas Sekolah Menengah (MKPSM) tahun 2021 se-Kalimantan Selatan (se-Kalsel). 

Kegiatan yang dilaksanakan di Aula Selidah Kantor Sekretariat Daerah Kabupaten Barito Kuala (Setdakab Batola) ini dibuka Bupati Hj Noormiliyani AS, Rabu (08/12/2021). 

Pada kesempatan pembukaan, bupati perempuan pertama di Kalsel ini juga memberikan cindera mata bagi pengawas yang memasuki masa purna tugas. 

Pembukaan MKPSM yang diikuti para pengawas sekolah menengah di Kalsel ini diawali dengan suguhan tarian dari Sanggar Wasaka SMPN 3 Marabahan. 

Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Batola, H Sumarji menyampaikan, pelaksanaan MKPSM ini sempat tertunda pada 2020 karena pandemi Covid-19 dan baru bisa dilaksanakan di 2021 ini lantaran situasi sudah mereda. 

Ia menjelaskan, kegiatan ini bisa terlaksana tidak terlepas adanya atensi dari Bupati Hj Noormiliyani AS kepada dunia pendidikan di Batola. 

Sumarji mengutarakan, ke depannya pengawas tidak hanya di tingkat SMP namun juga SD dan PAUD sehingga anggota MKPSM mungkin akan bertambah dan namanya menjadi MKPS. 

Pernyataan Sumarji ini juga dibenarkan Ketua MKPSM Kalsel Susilo Rochmanhadi. 

"Jika benar terwujud nantinya, nama MKPSM cukup menjadi Musyawarah Kerja Pengawas Sekolah (MKPS) saja. Kalau sekarang hanya seratusan, nanti mungkin bisa mencapai 600 anggota,” ucapnya.

Susilo tak lupa mengucapkan terimakasih atas dukungan Bupati Hj. Noormiliyani AS serta disdik sehingga acara ini dapat berlangsung.

Bupati Batola Hj Noormiliyani AS menyambut baik atas digelarnya kegiatan. Ia menilai MKPSM ini cukup penting untuk mengakomodir sekaligus menyimpulkan harapan para peserta musyawarah.

"Komitmen bersama melalui musyawarah sangat penting untuk kemajuan dunia pendidikan di Kalsel,” katanya.

Wanita yang juga pernah menjabat Ketua DPRD Provinsi Kalsel ini berharap, melalui musyawarah para pengawas, memperluas wawasan, mampu meningkatkan kemampuan profesional, serta dapat menjalin kerjasama untuk menjalankan tugas pokok sebagai supervisor akademik dan manajerial.

"Keberhasilan peningkatan kapasitas kompetensi pendidik menjadi salah satu kunci keberhasilan penyelenggaraan pendidikan,” tutupnya. (prkpmd/jp)

Share Berita :

 
Copyright © 2014 Jurnalis Post. Designed by OddThemes