BREAKING NEWS
https://picasion.com/

Rabu, 28 September 2022

Diseminasi dan Audit Kasus Stunting Dirangkai Pengukuhan Bapak Asuh Anak Stunting

MARABAHAN- Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKBP3A) Kabupaten Barito Kuala (Batola) menggelar Diseminasi dan Audit Stunting, Selasa (27/9). 

Kegiatan yang dibuka Wakil Bupati, H Rahmadian Noor ini dirangkai Pengukuhan Komandan Kodim (Dandim) 1005 Barito Kuala, Letkol Arm Ari Priyudono SSos MTr (Han) sebagai Bapak Asuh Anak Stunting.

Acara pengukuhan yang dilaksanakan di Aula DPPKBP3A Batola ini dilakukan Wakil Bupati (Wabup) H Rahmadian Noor mewakili Bupati Hj Noormiliyani AS ditandai penandatangan ikrar serta penyelempangan sabuk Bapak Asuh Anak Stunting kepada Dandim Letkol Arm Ari Priyudono SSos MTr (Han). 

Di hadapan peserta Diseminasi dan Audit Kasus Stunting serta Pengukuhan Bapak Asuh Anak Stunting yang terdiri dari Kadis PPKBP3A Hj Harliani, SKPD terkait, para camat, perwakilan puskesmas, rumah sakit, Pasi Ter Kodim dan para anggota lainnya, Wabup Rahmadian Noor mengatakan, terdapat 4 tahapan dalam audit kasus stunting di antaranya Pembentukan Tim Audit Kasus Stunting yang terdiri dari OPD KB, Dinkes, RSUD, Tim Pakar dan Tim Teknis, pelaksana audit dan manajemen pendampingan dengan mengedintifikasi dan menyeleksi kasus kelompok sasaran serta kajian maupun rencana tindaklanjut, diseminasi audit kasus stunting secara reguler dua kali per tahun sesuai kebutuhan, serta melaporkan ke TPPS provinsi.

Menyinggung terhadap kasus stunting yang terdapat di Desa Banua Anyar, wabup menyatakan, tindaklanjutnya sudah terdapat dinas-dinas yang akan bertugas melaksanakan rekomendasi. 

Kepada dinas yang sudah terdaftar melakukan percepatan penurunan kasus stunting, ia berharap, untuk serius dan mencermati sungguh-sungguh segala tahapan yang akan dilaksanakan sehingga penanganan kasus stunting di Barito Kuala bisa berjalan sesuai yang diharapkan.

"Perlu diketahui, tindak lanjut yang bapak ibu lakukan nanti akan dilakukan evaluasi secara berkala. Kami berharap di akhir tahun seluruh rangkaian yang sudah direncanakan sudah dilaksanakan,” harapnya. 

Wabup minta, walau pun dia bersama Bupati Hj Noormiliyani tidak lagi menjabat namun penanganan terhadap kasus stunting tidak boleh kendur. Sebaliknya justeru lebih fokus mengatasi supaya benar-benar teratasi.
Agar perhatian SKPD terhadap kasus stunting terus fokus, wabup nantinya akan menitipkan permasalahan ini kepada Penjabat Bupati yang akan datang. 

Mantan anggota DPRD Batola menyatakan, penanganan kasus stunting membutuhkan keterlibatan seluruh elemen. Sementara terkait dihadirkannya camat dalam kegiatan, sebut wabup, memiliki maksud agar dana desa bisa disisipkan dalam penanganan kasus stunting seperti melalui Program Permata Bunda serta pengentasan rumah tak layak huni sebagaimana yang kini telah dilaksanakan. 

Terkait pengukuhan Dandim sebagai Bapak Asuh Anak Stunting, wabup menilai, sesuatu yang sangat positif untuk menambah kekuatan dalam percepatan penanganan kasus stunting.  

"Semoga dengan pengukuhan Dandim sebagai Bapak Asuh Anak Stunting ini kasus stunting Kabupaten Barito Kuala segera teratasi,” ucapnya.

Sementara itu, Dandim 1005 Barito Kuala, Letkol Arm Ari Priyudono SSos MTr (Han) menyatakan, program Bapak Asuh Anak Stunting ini merupakan program dari komando atas yang turun hingga ke tingkat kodim. 

Jajaran Kodim sendiri, sebutnya, melaksanakan program ikut mengentaskan stunting yang menjadi program nasional menjadi pendampingan. 

Oleh karenanya, ia minta kepada seluruh stakeholder dan semua leading sector di bidangnya bisa bersama-sama bergerak dalam mengatasi kasus stunting. 

Ari Priyudono mengakui, melaksanakan penutasan kasus stunting ini bukan hal yang mudah tapi perlu konsentrasi dan keseriusan bersama yang tentunya juga membutuhkan support, dan kolaborasi.

"Kami berharap dengan adanya pengukuhan ini dapat memberi kemudahan sehingga program yang dilaksanakan dapat berjalan dengan baik,” pungkas Dandim. (prkpmd/jp).

Share Berita :

 
Copyright © 2014 Jurnalis Post. Designed by OddThemes