BREAKING NEWS
https://picasion.com/

Rabu, 28 September 2022

DPRD Kota Banjarmasin: Makna Sejarah Asal Mula Kota Banjarmasin Kita Jadikan Inspirasi dan Motivasi

BANJARMASIN- Dahulu Banjarmasin itu disambat bandarmasih, disambat tadi tu karena patihnya dikiau patih masih atawa patih oloh masih, amun bahasa patih oloh masih artinya urang melayu. Jadi arti Bandarmasih adalah desa oloh masih, atawa kampung melayu.

Patih masih ini disambat oleh urang walanda Banjarmasin, karena saking ngalihnya menyambat bandarmasih, sampai tahun 1664, surat-surat dari walanda ke Indonesia gasan kerajaan Banjarmasin masih menyambat bandarmasih. Dalam sambatan bubuhan walanda Banjarmasin.

Desa Oloh Masih, atawa kampung melayu menjadi banjar lawan keraton, Pangeran Samudera dijadikan raja oleh Patih Masih.BPatih Balit, Patih Muhur, wan Patih Balitung. 

Wan kampung diseberang Bandarmasih didirikan keraton wan rumah asal ampun patih masih sorangan. 

Sampai wayah ini kampung Bandarmasih disambat kampung keraton, wan disini ada bebuhan banjar-banjar yang pemulaan.

Lalu diadakan penyerangan, kepada Marabahan dan seberataan penduduknya dipindahkan di Bandarmasih. Karena adanya penyerangan, maka menimbulkan peparangan lawan Negara Daha.

Pangeran Tumenggung kalah lawan pasukan sungainya menyarah ke banjarmasin. Di ujung pulau Alalak terjadi perang sungai yang hebat. Tapi Pangeran Tumenggung kalah, pasukan sungainya kawa hancurkan oleh Pangeran Samudera.

Mulai imbah itu, terjadi paparangan tatarusan nang kada sing ampihan. Lalu Banjar meminta tolong lawan demak. Prinsipnya Demak hakun menolongi akan, tapi syaratnya banjar harus masuk islam sebarataan. Pangeran Samudera mehakuni wan demak. 

Imbah Demak datang bebuhan mehadangi musim panas dan musim katam. Gasan sasamuan tentara lawan rakyat. Lawan jua pasang sungai, musim panas memungkinkan kapal-kapal nang ganal kawa sampai ka darat.

Jika hari imbah hari raya idul fitri, diadakan panen saman atas rakyat. Imbah itu langsung tulakan ke pedalaman, gasan menyarang ke nagara daha. Persiapan penghabisan gasan 6 September 1526 imbah kurang lebih 40 hari perang.

Pangeran Samudera kawa mengalah akan pasukan daha. Inilah pengalaman ganal nang pamulaan, nang penghabisan digawi pada 24 september 1526. Sekarang kada lagi antar pasukan, tetapi antar raja nang bamusuhan. 

Nang beagama sua lawan nang hanyar masuk islam. Pangeran Tumenggung melawan Pangeran Samudera, tetapi Pangeran Samudera kada hakun melawani pamannya Pangeran Temanggung.

Pangeran Samudera membuang senjatanya, pangeran Temanggung merasa kasihan lwan keponakannya. Lalu ditakutinnya keponakannya itu, wan hakun bekalah. Wan sebarataan regalia kerajaan diserahkan wan tahta diserahkan lawan ponakan pangeran samudera.

Kaya itulah kisah tanggal 24 september 1526 hari Sabtu pon, ditetapkan sebagai hari kemenangan Pangeran Samudera sebagai pengeluaran dinasti kerajaan banjar, dua, hari ditunjuknya regalia kerajaan wan tahta negara wan diisukannya pangeran samudera ulih Pangeran Tumenggung.

Hari ketentuan Bandarmasih menjadi ibu kota kerajaan hanyar menguasai pantai wan pedalaman di Kalimantan Selatan. 

Demikianlah banjarmasin awal-awal muncul sebagai satu kampung oloh masih sebagai Bandarmasih lawan kepala kampungnya patih masih. Marabahan dirabuti Bandarmasih lawan Bandarbaru didiriakan di kampung bandar masih, kampung ini beisian keranton lawan bandar, atau bandarmasih. 

Ketiga, imbah negara daha kalah, seberataan penduduknya dipindah akan ke bandarmasih, penduduk ibukota Bandarmasih, penduduk Marabahan penduduk kota lawas negara daha. 

Keempat, ngaran kota bandarmasih diganti oleh bebuhan walanda, awalnya walanda masih menyambat bandarmasih dalam sambatannya banjarmasin, lalu pada tahun 1666 baganti lagi jadi bandarmasin lalu baganti pulang jadi banjarmasin kd mamakai huruf A. 

Dalam berataan surat-surat walanda ke Indonesia kota itu berubah menjadi Banjarmasin. Demikian lah sejara singkat asal mula Kota Banjarmasin.

Ketua DPRD Kota Banjarmasin, Harry Wijaya menyampaikan, dalam memaknai momentum Hari Jadi Kota Banjarmasin. 

"Atas nama pimpinan DPRD Kota Banjarmasin, kami mengajak segenap lapisan masyarakat Kota Banjarmasin untuk senantiasa mensyukuri nikmat allah swt yang telah tercurah kepada kita semua," ucap Harry Wijaya, Senin (26/9).

Menurutnya, sebagai warga Kota Banjarmasin sekaligus berkomitmen terus untuk kemajuan Kota Banjarmasin tercinta ini. 

"Momen ini kita jadikan tongkat sejarah hari jadi Kota Banjarmasin memiliki makna yang strategis untuk dijadikan inspirasi dan motivasi dalam menjalankan tugas dan tanggung jawab sesuai dengan peran kita masing-masing dalam mewujudkan cita-cita pemilik Kota Banjarmasin dan para pendahulu kita, sehingga terwujudnya masyarakat kota banjarmasin yang lebih maju, lebih sejahtera, aman, adil dan makmur, serta berkecukupan dalam bimbingan Allah SWT," ujar Harry.

Senada Harry, Wakil Ketua DPRD Kota Banjarmasin, Matnor Ali menuturkan, bahwa momentum hari jadi yang ke 496 tahun ini, memiliki makna khusus, karena peringatan hari jadi tahun ini merupakan tiga tahun dalam masa bakti DPRD Kota Banjarmasin 2019-2024 pada pengabdian sebagai wakil rakyat Kota Banjarmasin. 

"Untuk itu dalam kesempatan yang baik ini, kami pimpinan dan Anggota DPRD Kota Banjarmasin masa bakti 2019-2024 menyampaikan ucapan terima kasih kepada saudara Walikota Banjarmasin dan Wakil Walikota Banjarmasin serta jajarannya dan forum koordinasi pimpinan daerah dan seluruh anggota masyarakat yang bersinergi secara baik. Sehingga tahun ketiga pengabdian kami dapat berjalan dengan lancar," jelasnya. (mi/jp).

Share Berita :

 
Copyright © 2014 Jurnalis Post. Designed by OddThemes